Modifikasi Jupiter Z Pele Drag Bike, Mesin Cetak Ulang, Penantang DOHC FU

 

ManiakMotor – Mesin Yamaha Jupiter Z ini macam dicetak ulang untuk menyamai mesin DOHC di drag bike. Mesin asli hanya casing atau sebagai wadah alias mentah, karena strukturnya dibangun dari nol. Kepala silinder misalnya, lubang-lubangnya didesain kembali untuk melayani kapasitas 200cc. Kruk-as dan rumahnya (crankcase) yang membesar, jauh dari bentuk asli Jupiter.  Boleh disebut profesor dong, tunnernya..! Bisa-bisa Yuichi Takeda, perancang Jupiter Z akan nangis bombay, walau ia orang Jepang. Kan rancangannya sudah diobrak-abrik... 

Itu dia Jupie Z Pele yang tenar di lintas 201 meter yang pernah berlari 7.5 detik. Motor bermesin SOHC (single over head camcshaftpenantang dominasi Satria FU DOHC (double over head camshaftdi bebek tune-up s/d 200 cc. FU Solo, FU Kontroversi dan motor ini saling mengalahkan di kelas tersebut. “Untuk setara DOHC di kelas ini tantangannya tiga step," kata Muh. Arif Sigit Pele Wibowo, pawang Jupiter ini dari markas Pells Racing di Boyolali, Jawa Tengah. Nah bengkelnya sudah ditulis duluan.

HEAD MENTAH

Anggap saja kepala silinder (cilinder headJupie bahan mentah. Lubang inlet dan outlet, termasuk rumah klep (sitting) telah ditutup dengan las babet.  Sbab nanti akan diberi  klep diameter ekstrem. Contoh saja, untuk urusan pemasangan klep 30 mm seperti di road race sudut-sudutnya juga berubah total. Apalagi yang ini, klep in-nya 34 mm dan buang 28,5 mm.

Trik ini jadi santapan Pele bila melongok perlengkapan bengkel Pells Racing alias Pells Putra Pandawa. Bengkel yang sederhana namun lengkap dengan pisau penggali metal untuk mengejar persamaan efisiensi pembakaran setara DOHC. Makanya, brosist harus membaca spek bengkel Pells Racing  di kanal sebelah.

Saat dilubangi ulang dengan pisau bubut model berdiri dan dihaluskan dengan pisau tunner, yang harus diingat adalah presisi derajat sitting klep dan curtaian area. Ya, sederhananya ukuran dan ruang lubang-lubang sebagai lintasan bahan bakar masuk dan buang buka-tutup klep.  Kalau pakai rumus, otak sampeyan akan keriting.  Pele juga saat meracik ini mesin nggak pakai rumus, hasilnya tetap kencang.

Wee..? “Tetap pakai rumus, Mas! Tapi rumus sederhana dari Graham Bell. Terutama penentuan diameter klep pada kepala silinder. Maka terciptalah tiga tingkat derajat posisi lubang in dan ex, pula desain ruang bakar yang mirip bak mandi (bathub). Saya yakin dengan model ini, debit bahan bakar akan seimbang dengan DOHC. Memang punya kelemahan pada ratanya penyebaran bensin dibanding DOHC,” cerita Pele. 

Tingkatan sudut-sudut lubang masuk dan buang dimulai 15o dihitung dari kubah ruang bakar, lanjut 30o dan diakhiri 45o. Pakai metode ini bahan bakar dari karbu lebih singkat. Menjaga klep minyak (masuk) dan klep api (buang) saling sikut saat overlap,  posisi klep ketemunya 28° untuk in dan ex 31°.  Itu sesuai pengakuan Pele lho. Bukan karangan maniakmotor.com. Bila brosist meniru namun keliru, silakan mesinnya diantar ke Pele saja. Dijamin bisa, ya buktinya Jupiter Z Pele ini.  Getu aje kok repot.  Biarkan saja Pele yang sibuk, tapi jangan lupa dibayar.

Klep yang dipakai kodenya EE5. Model dan ukuran dengan persamaan  klep motor, tidak ditemukan di Indonsia. Iya, mana ada klep bebek standar diameternya 34 mm. Apalagi era sekarang yang DOHC, diameter klepnya kecil-kecil tapi dua. Klep EE5 adalah produksi  Thailand. Tapi Pele setuju itu klep mobil.  Lha, kenapa nggak dibikin jadi roda empat aja bro, hehehe becanda.

KEM BUTA

Penggerak klep alias kem atau poros bubungan yang bahasa kerennya chamshaft sama saja, juga peta buta. Tetapi bukan seperti para pesulap pakai tutup mata yang ikut membutakan penonton. Noken-as menggunakan milik mobil Honda Estilo. Lalu, dipahat  durasinya 282o, kem tinggi brosist. Bila motornya hidup seperti dak-dik-duk yang terasa di dada. Itu kalau menang saat lomba. Bila kalah, akan terasa di otak, maksudnya harus peras otak lagi untuk bikin kem yang bisa menumpahkan bahan bakar melawan FU yang DOHC.

Sekali lagi, pola dan profil kem bisa lebih mudah dibikin karena alat-alat sendiri yang dioperasikan sendiri. Pasti nggak sekali jadi. Mungkin saja sudah berbatang-batang kem mobil yang pernah dicetak dan akhirnya masuk besi kiloan. Nah di situ untungnya tukang loak, tapi nggak papa buat dia makan.  

Profil kem yang dibentuk disesuaikan  dengan durasi  yang dipatok di 282° tadi.  Itu  dari hitungan  membuka 370 sebelum TMA dan menutup 650 sesudah TMA. Sedang ex membuka 65o sebelum TMB  dan tertutup 370 sesudah TMB. Katanya, angka itu  memberi efek nafas lebih panjang dan power band sembari kedua tangan direntangkan. Kan lebar...

Pada rpm tinggi tidak akan terasa kehabisan nafas, powernya padat merayap. Paling yang dirasakan si joki duduk di jok tipis geli sikit. Makin digas kian geli, sekalian saja gas pol rem blong, pasti ketawa, kan geli. “Kem  Estilo hanya Rp 150 ribu. Tapi untuk urusan bikinnya saya sendiri yang menggerinda dan membubut. Bila racikannya ketemu, tinggal dicetak dengan mesin copy kem. Kalau ada yang mau pesan, boleh saja,” kekeh Pele dengan maksud promosi sambil tunjukkan puluhan kem ‘korban’ risetnya.

KRUK-AS MELEK

Berbeda dengan kem dan head yang buta. Kruk-as malah dibikin melek, maksudnya diperbesar yang tadinya sipit. Lingkar kruk-as Jupie 96 mm dipermak menjadi 102 mm. Caranya, menambal dengan ring yang tidak dijelaskan pakai ring apa, tapi jauh dari ring tinju. Rancangan modifikasinya mirip kruk-as Yamaha Mio drag bike versi Thailand.

Sebenarnya cara ini untuk menggeser dudukan setang piston. “Karena mengejar stroke agar naik sesuai penggunaan piston Kawahara 66 mm. Juga bobot kruk-as lewat naiknya kapasitas. Dengan begitu, naiknya rpm lebih tertata,” jelas Pele dengan logat Jawa kental sembari ‘ngos-ngosan otaknya’.

Itu maksudnya diameter bundar kruk-as yang aslinya kecil menjadi besar alias melek yang bukan meram-melek. Sekalian melek, momen puntir pun masih  ditambah dengan bobot balancer yang 750 gram. Ya makin melotot tetapi tidak melototi FU untuk ditantang lho. Maklum, langkah-langkah tidak akan didapati menaikkan kapasitas sampai 200 cc pada FU.

Dudukan setang piston disesuaikan dengan setang piston Yamaha Mio. Setang ini lebih panjang 2 mm dari standar Jupie dan lubang dudukannya juga lebih besar 2 mm lingkarannya. Pendeknya dengan bikin melek kruk-as dengan kombinasi setang piston Mio menghasilkan stroke 58 mm. Bila dihitung dengan diameter piston 66 mm hasilnya adalah 198 cc. Modal inilah yang menggemparkan Jupiter Z Pele sebagai penantang FU di bebek s/d 200 cc.

Engine on... blar, blar, blaaaar...! Ardel   

MODIF LAINNYA

Sehari Di Bengkel Pele (Boyolali), Peracik Jupiter Z Pele Di Drag Bike

Drag Bike Semarang, FU Di-KO Jupiter Z Pele..!

Modifikasi Suzuki Satria FU Drag Bike (Dwi Batank), Volumetrik 200 cc, Time 7.5 Detik

Modifikasi Yamaha F1ZR, Motor Drag Bike Tiga Arena!

Modifikasi Suzuki Satria FU150 Dragbike, Manipulasi Limiter

Modifikasi Ninja 150 Drag Eko Chodox, Piston KDX 66 Mm

Modifikasi Yamaha RX-Z Drag Bike, Dapat 7,395 Detik

Modifikasi Yamaha Mio Drag Bike, Jagoan 300 cc, Tomo Speed..!

Modifikasi Jupiter Z Rafid Topan, Juara IndoPrix 2012

Modifikasi Honda Blade, Disegani Di Indo Prix

 

 

Data Modifikasi  :  
Motor   : Yamaha Jupiter Z 2008
Kelas   : Bebek Tune Up 200 cc
Pembalap   : Eko Chodox dan Jhon Pells
Kompresi   : 13,8 : 1
Volume head (buret) : 15,5 cc
Piston    :Kawahara Forging (dome 5 mm)
Timing pengapian  :36° (6000 RPM s.d 9000 rpm 
LSA    : 104o
Durasi Kem   : 282 
Klep   : EE5
Diameter klep   : In 34 mm, ex 28, 5 mm
Per klep   : Jepang 
Diameter in-let dan bentuknya : 28,5 bulat
Diameter out-let dan bentuknya : 28 bulat
Karbu   : PE 28 (reamer 31 mm) dengan seting spuyer sering pada pilot jet 58 dan main jet 138
Selongsong gas : TZM
Manifold   : Daytona 28
Busi   : NGK C7 HPX
Kruk as    : Standart diperbesar diameter dari 96 mm jadi 102 mm 
Pompa oli    : Standart
Kopling    : Bak kopling X1, kampas kopling FR (original)
Rasio gigi-1 : 15/33
  Gigi-2 : 18/31
  Gigi-3 : 21/27
  Gigi-4 : 22/23
CDI dan kurva-nya : Kawahara Programble
Kenalpot dan kelebihannya : AHM 
Sokbreker depan (seting) : Suzuki satria FU 
Sokbreker belakang (seting) : YSS
Cakram depan   : Standart
Rem belakang   : Tromol
Ban depan/belakang : IRC Eat My Dust 60/80-17  depan 50/90
Pelek depan/belakang : Kawahara 
Merek Gir/sproket/rantai : Triple SSS 15/31 
Sasis dan modifnya : By Pells Racing
Alamat Bengkel : : KP. Tinawas, Rt 02/1, Kecamatan Nogosari, Boyolali
Pells racing    
HP 08122971361  

Written by Admin